Responsive Ad Slot

Terbaru

latest

Opini: Nalar Pendek BEM Unswagati dan Panitia PKKMB 2018

Sabtu, 01 Desember 2018

/ by BW
Opini, Setaranews.com - Insiden penggrebekan menyangkut persoalan PKKMB 2018 yang terjadi pada Kamis (29/11) benar-benar menyisakan lara tersendiri. Kepada oknum yang terkasih yakni pihak BEM Unswagati dan Panitia PKKMB 2018 yang sekiranya nalarnya butuh dirawat. Mereka pada pukul 18.30 WIB tanpa tedeng aling-aling menggrebek Sekretariat DPM Unswagati yang kebetulan bertetangga dengan Sekretariat LPM Setara dan UKM Olahraga. Adu mulut dan adu fisik tidak terelakkan. Suasana seketika pecah dengan keributan.

Kekececewaan tiba-tiba saja merebak. Mahasiswa sebagai insan-akademik rasa-rasanya tidak pantas menyelesaikan masalah dengan kekerasan. Organisasi selalu mengajarkan manusianya untuk menyelesaikan masalah dengan musyawarah dan kepala dingin. Dalam kasus Kamis malam lalu, BEM Unswagati dan Panitia PKKMB 2018 sama sekali tidak memakai kaidah-kaidah organisasi untuk menyelesaikan permasalahan. Namun justru semakin memperkeruh masalah dengan mengedepankan hawa nafsu.

Adu mulut dan adu fisik yang tidak terelakkan Kamis malam lalu itupun sempat dilerai oleh salah seorang peserta kongres LPM Setara karena dirasa mengganggu jalannya kongres. Namun bukannya dihargai aspirasinya, peserta kongres itupun terkena sasaran pukulan dan makian. Kronologinya ialah ketika aksi penggrebekan terjadi agenda kongres pun sedang berlangsung dan terpaksa mengalami penundaan selama sehari.

Apa yang terjadi Kamis malam lalu bukanlah cerminan mahasiswa maupun organisatoris. Secara umum saja bisa dilihat bahwa mahasiswa mempunyai tiga peran yang menonjol dari segi moral, sosial dan intelektual. Mahasiswa selaku insan yang bergelut di bidang akademis sudah sepantasnya bertindak dan berujar tidak hanya berdasarkan sebanyak apapun referensi yang dibaca. Namun di dalamnya harus diterapkan kandungan nilai seperti kejujuran, keadilan dan kemanusiaan. Dengan kapasitas intelektual dan daya nalarnya tersebutlah mahasiswa seharusnya mampu menganalisa persoalan yang muncul kepermukaan secara argumentatif dan bertanggungjawab.

Terlepas demikian, pihak mana yang benar ataupun salah dalam persoalan LPJ PKKMB 2018, sikap tempramental BEM Unswagati dan Panitia PKKMB 2018 tidak bisa dibenarkan begitu saja. Tuhan menciptakan manusia dengan nalar untuk berpikir. Berbeda dengan binatang yang hanya memiliki insting. Kalau merasa diusik langsung pasang badan dan siap menyerang secara membabi buta. Generasi yang mengedepankan otot ketimbang otak akan selalu menjadi pemicu kericuhan dan membahayakan kehidupan berbangsa.

*Penulis adalah salah satu Mahasiswi FKIP Bahasa Inggris Unswagati

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Don't Miss
© all rights reserved
made with by setaranews